Arsip Bulanan: April 2017

Teror (Lagi) di Kota Paris

Lagi-lagi, serangan aksi teror kembali melanda kota Paris pada Kamis malam 21 April kemarin. Kali ini, tempat penyerangan itu terjadi di kawasan elit Champs-Elysรฉes, yang terkenal juga dengan kawasan butik-butik kelas dunia seperti Hermรจs, Louis Vuitton, Sephora, dan banyak lagi. Namun, tragedi itu justru saya ketahui dari status facebook seorang mahasiswi Indonesia kenalan saya yang sedang menempuh studi di kota tersebut.

Aksi penembakan di ruang publik di kawasan elit Champs Elysees kembali terjadi di kota Paris, 21 April 2017. (foto sumber: france24.com)

Kebetulan teman saya ini dengan seorang mahasiswi Indonesia lainnya sedang melintas di kawasan tersebut setelah sebelumnya berfoto-foto di depan monumen Arc de Triomphe sekitar jam 8 malam. Champs-Elysรฉes yang saat itu sedang dipadati turis tiba-tiba dikejutkan dengan suara tembakan lima kali, yang awalnya dikira suara mercon. Teman saya pun refleks berlari mencari tempat persembunyian ke restoran terdekat, masih dengan diiringi suara tembakan di sekelilingnya. Alhamdulillah keduanya berhasil pulang dengan selamat ke apartemen masing-masing, meskipun trauma yang dirasakannya tentu akan membekas di ingatan.

Baca lebih lanjut

Iklan

Turki dan Potensi Busana Muslim Indonesia ke Gerbang Dunia

Beberapa tahun terakhir, saya amati perhelatan panggung mode Indonesia semakin marak. Selain ada Jakarta Fashion Week, kini busana muslim asal Indonesia juga tidak mau ketinggalan unjuk gigi ke kancah panggung dunia dalam sebuah pagelaran bertajukย Muslim Fashion Festival, atau disingkat Muffest.

Muslim Fashion Festival (atau muffest) merupakan ajang tahunan pagelaran busana muslim tahunan yang digelar di Indonesia. Tahun 2017 merupakan kali kedua Muffest diadakan (foto: dokpri)

Disebut panggung fashion show dunia, karena acara Muffest yang digelar pada 6 hingga 9 April 2017 kemarin juga turut mengundang serta menghadirkan rancangan para disainer asal Turki, plus diskusi dengan pengamat mode asal Turki . Ketika mengetahui dari Blogger Crony bahwa akan ada gelar fashion sekaligus bincang-bincang dengan pengamat mode dari Turki, saya dengan serta-merta mendaftarkan diri untuk ikut hadir dalam acara tersebut.

Baca lebih lanjut

Kampanye Bunda Tanggap Alergi di Jakarta Car Free Day 2017

Sewaktu kecil, saya kerap kali dilanda alergi biang keringat terutama saat suhu udara cenderung panas lembap. Kalau sudah terkena biang keringat (atau orang Jawa mengatakan keringet buntet), rasanya nggak enak banget. Pingin digaruk, tapi semakin digaruk semakin gatal dan malah menimbulkan luka.

Para narasumber dalam kampanye Bunda Tanggap Alergi dengan 3K di Car Free Day Jakarta, 9 April 2017: Ibu Anna Surti Ariani (tengah) dan Dokter Spesialis Anak Budi Setiabudiawan. (foto: dokpri)

Alergi lain yang saya alami adalah makan udang. Padahal dulu sekali saya bisa makan udang sampai 8 ekor yang ukurannya sebesar ibu jari, namun menginjak usia sembilan atau sepuluh tahun, entah kenapa badan saya jadi langsung bentol-bentol kalau makan udang sebanyak itu. Sampai sekarang saya juga tidak berani makan udang banyak-banyak, walaupun kata orang kalau sudah dewasa alergi tersebut akan berhenti.

Baca lebih lanjut

Hobi Berkebun Ayah

ayah saya hobi banget berkebun, termasuk memanjat pohon dan memotong batangnya seperti di foto. Sampai-sampai ia suka lupa waktu dan lupa umur. (foto: dokpri)

Di usia senjanya, ayah senang sekali berkebun. Hobi berkebun yang dilakoninya sejak muda ini tidak pernah alpa dari kesehariannya yang memang tidak bisa diam, meskipun baru sembuh dari sakit satu atau dua hari sesudahnya. Hobi berkebun ayah saya tidak tanggung-tanggung: memanjat pohon nangka atau pohon rambutan yang memang lumayan tinggi batangnya. Gara-gara memanjat itu pula ayah saya sempat masuk rumah sakit. Bukan karena terjatuh, tetapi karena ia sedang berpuasa dan kehabisan kadar glukosa berhubung terlalu banyak energi yang dikeluarkannya, padahal sudah jelas ayah sendiri tahu bahwa dirinya penderita diabetes.

Namun, yah… namanya juga penyuka kegiatan berkebun. Meski dilarang-larang tetap saja bandel utak-atik sana-sini tanaman-tanaman yang dirawatnya, walaupun ‘kadar memanjat’-nya sudah berkurang. Mau pohon mangga, pohon jambu, pohon nangka, pasti semua pohon berbatang tinggi yang ada di pekarangan rumah sudah pernah dipanjatnya. Tidak hanya memanjat pohon, ayah saya yang kelihatannya cuek beybeh ini ternyata juga suka menanam bunga, loh.

Baca lebih lanjut